Aidilfitri 2015

Dari berdua kini bertiga dan tak lama lagi bakal berempat. Inilah raya kali keempat kami.

Selamat Hari Raya Maaf Zahir Batin dari kami.


Blogaway test

Lps ni dh leh la slalu update blog..


Pelangi Kehidupan

Assalamualaikum...

Hm..Tak tau nak tulis apa. Betullah orang kata lepas kahwin ni lelaki makin lama makin tak pandai beromantik-romantik...Hehe.. Samalah macam aku ni. Dah tak pandai nak susun-susun ayat. Mungkin sebab tu blog ni lama terbiar bersawang.

Dalam fikiran tadi memang macam-macam terfikir nak dikongsikan. Tapi macam blur plak otak ni nak mengarang. Oklah sebut pasal tajuk ni aku nak cerita sikit pasal pelangi. Bukan pelangi semasa hujan renyai dipetang hari tu. Tapi pelangi yang hadir dalam kehidupan aku. Aku tak ingat aku pernah cerita tak pasal pelangi yang aku maksudkan tu. Pelangi itu adalah merujuk kepada anak-anak aku. Ya anak-anak. Selepas tiga tahun aku mendirikan rumah tangga kami bakal dikurniakan cahaya mana yang kedua. Mungkin dalam bulan Ogos nanti aku akan menimang cahaya mata yang kedua tersebut. Sekejap je kan.. Pejam celik pejam celik keluarga aku semakin membesar. Tak sempat pun aku nak cerita pasal zuriat pertama kami Muhammad Arrayyan Bin Mohd Hazrul Azam, dah nak keluar pula zuriat yang kedua.

Cameron Highland Oktober 2014
Inilah pelangi kehidupan aku sekarang. Gambar diambil semasa percutian kami ke Cameron Highland pada 22 dan 23 Oktober 2014 yang lepas. Sejak perkahwinan kami sebenarnya banyak percutian bajet yang aku terlepas untuk dikongsikan bersama. Percutian yang terkini adalah ke Pulau Sibu di Mersing pada 6 Mac 2015 yang lepas. Memang best. Tapi tak rajin pula aku nak mengarang cerita ringkasan percutian kami ke sana. Takpelah, aku kongsikan jelah sedikit gambar kami di sana.









Gambar-gambar kat atas ni amik pakai phone murah je.


Subuh sebelum bertolak si comel Arrayyyan buat muka comel.




Di Jeti Tanjung Leman









Kesian Rayyan keletihan dalam perjalanan pulang dari jungle trekking.










Heaven on earth. Pemandangan dari chalet kami.

Sekian sedikit perkongsian untuk kali ini. Terima kasih.

Setahun Ditinggalkan Berhabuk

Assalamualaikum..

Fuhh..lama betul blog ni terperam. Lebih setahun tak berkongsi cerita. Ntah macam mana boleh terbuka pula hati nak jenguk blog ni hari ini. Terlalu banyak cerita yang tak dikongsikan. Al maklumlah keluarga semakin membesar. Dari berdua sekarang bertiga dan inshaAllah lepas raya nanti masuk lagi ahli keluarga baru kami. Alhamdulillah, doakan kami bahagia dan sejahtera hingga ke Jannah.

Niat asal blog ni aku nak jadikan ala-ala travelog. Nak kongsikan segala suka duka perjalanan hidup aku keluarga aku. Kongsi cerita perjalanan destinasi percutian kami. Tapi nampaknya semua tu macam tinggal angan-angan je. Hehe..

Pada mulanya setelah sekian lama aku tinggalkan blog ni aku ingatkan nak biarkan sahaja ia terperam dan tinggal sebagai sebahagian coretan sejarah dalam lipatan liku-liku kehidupan aku. Ntahlah, kalau ada kerajinan, kelapangan dan diizinkan Tuhan mungkin aku akan teruskan berkongsi sedikit demi sedikit cerita yang boleh dikongsikan. Mungkin tiada pembaca dan pengikut blog aku ini atau lebih jelas lagi mungkin aku syok sendiri sahaja. Aku tak kisah. Aku berkongsi untuk diri aku sendiri juga. Kalau umur panjang sampai aku merasa keuzuran fizikal dan mental, mungkin blog ini dapat mengingatkan aku kembali memori-memori yang hilang terhakis dimamah usia.

Sekian, sahaja pertemuan kita kali ini. Semoga berjumpa lagi di lain masa.
Maaf dan terima kasih.

Pelangi Cinta


Di kala hujan renyai sedang melabuhkan titisan-titisannya di langit maka akan kelihatanlah jambatan pelangi nan indah dengan 7 warnanya yang memukau merentasi alam maya tanpa permulaan dan penghujungnya. Cinta yang suci dan indah hanya akan terhasil bila dua insan yang saling memahami, saling menyayangi dan saling memerlukan bersatu dan berkerjasama membentuk cinta. Persis pelangi nan indah yang terhasil daripada gabungan titisan gerimis dan cahaya matahari. Tanpa keduanya tidak akan muncullah jambatan pelangi dengan 7 warna indahnya di langit.


Nota Kaki :: Petikan di atas merupakan nukilan yg paling aku suka di nota facebook aku. Ia menceritakan kisah percintaan aku dengan isteri aku.

Bila Hilang Malu Tak Peduli Lagi Apa Org Nak Kata



HILANG MALU ERTINYA BENTENG DIRI HILANG

Malu sudah hilang, ertinya benteng diri sudah tumbang,
Apabila malu sudah hilang, tidak ada benteng
dan kawalan pada diri insan,
Oleh itu segala-galanya terdedah pada diri seseorang,
Tidak ada halangan yang akan berlaku pada diri sesiapa sahaja,
Perasaan malu tidak ada, rasa aib hilang,
membuat dosa tidak terasa apa-apa;
Boleh sahaja buka aurat, boleh sahaja mengorat,
Bercakap pun tidak bersukat, bercakap mengarut,
mencarut boleh aja,
Boleh tipu, tipu, boleh bohong, bohong jadi budaya,
Minum arak, lepak-lepak, rasuah, zina biasa sahaja,
Pada mereka apa orang kata tidak ambil kira,
Peduli orang, apa rasa kita hendak buat, kita buat,
Kita mahu bebas, jangan fikir orang,
Apa yang baik pada kita, kita buat sahaja,
Yang penting kita puas, yang kita mahu bebas,
Persetan dengan agama, peduli apa dengan disiplin,
Apa perlunya etika apa perlunya peraturan,
Peraturan ini semuanya menyusahkan kita,
Kita mahu bebas, jangan bataskan kita,
Kita mahu puas, jangan sekat kita,
Mereka ini lupa dengan pengalaman hidup mereka,
Bolehkah mereka bebas dari penyakit?
Dapatkah mereka lepas daripada bala bencana?
Mampukah mereka lari daripada orang kata dan hina,
Berjayakah mereka mengelak daripada sesuatu
yang menyusahkan hati dan jiwa?
Ini menunjukkan ada yang Maha berkuasa ke atas diri kita,
Oleh itu kenalah ikut peraturan,
berpijaklah di bumi yang nyata;
Lebih menyelamatkan kita daripada
hendak lari dari alam nyata.

nukilan sahibuzaman...



Nota kaki :: Assalamualaikum semua. Dah agak lama aku tak jengah blog aku ni. Nampak sangat aku ni bukan blogger sejati. Hehe.. Memang aku bukan seorang penulis. Aku tak pandai mengarang sesuatu yang menarik. Apa yang aku coretkan dan kongsikan di sini adalah apa yg terlintas difikiran aku sahaja. Oklah.. Aku baru jer terselak note2 yg pernah aku coretkan di Facebook dan aku rasa boleh aku kongsikan di blog aku ni. Aku mulakan dengan posting hari ini. Selamat membaca.

Terjebak

Assalamualaikum...

Dah lama aku tak bercerita kat blog aku ni. Macam-macam yang aku terfikir nak coretkan di sini tapi atas kesempitan masa dan kemalasan aku sendiri menyebabkan aku tak sempat nak kongsikan apa-apa. Akibat terlalu banyak cerita yang terkumpul akhirnya banyak peristiwa yang aku dah lupa. Hehe..

Okla..perkembangan terkini yang aku boleh kongsikan adalah berkembangnya perut isteriku tercinta yang berkadar terus dengan tumbesaran anakku dalam kandungannya. Hehe.. Alhamdulillah, kandungan isteriku telah pun berusia lima bulan. Aku bersyukur dan terus berdoa agar tiada masalah pada isteriku dan anak aku. InsyaAllah, mengikut jangkaan anak aku bakal lahir pada pertengahan bulan tujuh ni iaitu dalam bulan puasa.

Berbalik pada tajuk entri aku kali ini, sebenarnya aku cuma terjebak membeli dua buah novel sewaktu bersiar-siar ke bandar bersama keluarga isteriku semalam. Bermakna dalam masa yang terdekat ni aku telah membeli tiga buah buku. Bilalah agaknya aku nak habiskan baca semua buku tu. Buku tentang Laksamana Sunan yang bertajuk 'Cinta Sufi' yang aku beli hampir dua minggu lepas pun tak terbaca lagi. Haha..


Ops..lupa pula nak bagitau tajuk novel yang aku beli semalam. Buku-buku tersebut adalah 'Pesona Sandora' dan 'Empayar IX'. Novel 'Pesona Sandora' dijual tidak bersampul plastik. Jadi keadaannya tidak berapa cantik dan kelihatan selalu dibelek dan diselak. Aku tak kisah dengan keadaan itu sebab buku ni pun dah lama aku nak beli. Lagipun buku tu pun akan buruk nanti ditangan aku. Buku 'Empayar IX' pula masih cantik dalam sampul plastik dan sampai sekarang aku belum buka lagi.

Bercerita tentang novel 'Pesona Sandora' ini dimana penulisnya adalah Ruhaini Mat Darin yang mana aku rase seorang perempuan. Aku tak ambil tahu penulisnya masa membeli buku tersebut tapi bila aku berbual dengan seorang sahabatku, aku dapat membuat kesimpulan bahawa karya penulis lelaki lebih menarik dan realistik walaupun karya tersebut adalah karya berunsur fantasi. Oleh kerana buku tersebut tidak berbalut dengan plastik, maka aku mula baca dengan novel tersebut. Aku hanya sempat membaca beberapa bab malam tadi. Watak utama yang ditonjolkan adalah dua orang gadis yang merupakan bakal guru dihantar untuk menjalani latihan industri di sebuah kawasan pedalaman yang terpencil. Aku mula hilang keterujaan untuk membaca novel tersebut kerana watak utamanya adalah wanita. Hehe.. Orang perempuan sukalah aku rasa.

Novel 'Empayar IX' pula merupakan sebuah novel berlatar belakangkan sejarah. Menceritakan tentang kegemilangan Johor, Kerajaan Johor 1641-1728. Tak sabar aku nak membacanya namun aku akan bersabar mengumpul keterujaan itu supaya ia lebih menarik untuk dibaca. Hehe.. Sebenarnya aku nak habiskan dulu baca novel lain iaitu 'Cinta Sufi' dan 'Pesona Sandora'.

Eh, panjang pula cerita aku kali ini. Aku rasa cukuplah aku berhenti di sini dan kita berjumpa lagi dalam cerita yang akan datang.

Sekian, terima kasih. Wassalam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...